Monday, October 20, 2008

Duhai Maling....


entah berapa kali saya kecurian, HP pertama saya dicuri oleh pencuri (ya iyalah masa ya iyaya)... kejadian itu pada saat kelas 3 SMA, di sebuah malam yang tenang keadaan menjadi tidak waspada sehingga orang yang menggunakan kewaspadaanya untuk perbuatan salah menjadi nekat, malam yang tenang berubah menjadi malam yang panjang...kalau yang di Bandun pencurian terhadap saya yang paling saya ingat munkin pencurian sandal, sandal 50.000 yang baru berusia 2 minggu lenyap tanpa menyisakan apapun...respon saya terhadap 2 peristiwa itu bisa dibilan buruk, saya masih suka tidak ikhlas dalam waktu yang lama, suka marah yang tidak perlu...
tapi sungguh hal2 diatas tidak sebanding dengan pencurian yang terjadi terhadap teman2 saya, kejadian2 yang menimpa teman2 saya terjadi setelah saya mengalami 2 peristiwa diatas. Dan sebagian rekasi mereka sungguh membuat saya malu ketika mengingat bagaimana reaksi saya ketika mengalami 2 peristiwa tadi. Pertama ada teman saya yang kehilangan HP, HP yang hilang memang bisa dibilang mewah tapi sayang dia menyikapinya dengan memanggil dukun dan hasilnya (sudah pasti) nihil...kedua ada teman saya yang kehilangan laptop, yang bisa dibilang "baru beli", pada awalnya dia tidak percaya bahwa laptopnya hilang, karena ditaruh dikamar...tapi setelah setengah jam-an mencari, dia yakin laptop barunya itu telah dicuri, yang mengaetkan saya dia langsung mengikhlaskan laptop barunya itu, dan inilah yang membuat saya trenyuh mengingat sikap saya pada saat kehilangan barang...ketiga peristiwa ini terjadi 8 jam sebelum tulisan ini ditulis, seorang teman cewek saya kehilangan tasnya, tasnya memang ga masalah tapi masalahnya adalah isi tasnya yang berisi 2 HP, buku2 kuliah, dan dompet,,,dan namanya cewek menangislah dia (tapi tidak meratap ,just cry) dan Alhamdulillah banyak orang yang menghiburnya jadi dia kelihatan tidak terlalu sedih,,,tapi yang paling mengena menurut saya adalah nasehat dari ayahnya yaitu "sudahlah jangan nangis, kehilangan barang itu biasa bisa dicari lagi, yang penting jangan kehilangan iman"
aaaah betapa malunya diri ini mengingat sikap saya atas peristiwa yang menimpa saya,,,,,, dan untukmu maling, semoga kamu bisa bertobat dan tidak merasakan apa yang kami rasakan

5 comments:

Cebong Ipiet said...

hennah..ikhlas ituh emg g gampang dan keikhlasan sendiri kita manungsia ndak tau ukurannya
semoga bisa lebih beljara ikhlas yak, gag ada yg kekal


*ehem ..mode ustadzah on xixix

BloGendeng said...

gpp jadikan pengalaman dan ambil hikmahnya, yaitu nggak pake hp. Pake telpon umum aja hehehe...

Harry potter said...

Dari semuanya pasti ada hikmahnya....dan juga tuhan pasti punya rencana lain

Hellen said...

Jadi ingat waktu saya kemalingan HP di bus kota awal2nya datang ke Jogja, sepulangnya saya langsung beli coca-cola 1 liter ama coklat... trus ngemil rame2 ama teman2 hehehe
Sebenarnya waktu saya lagi bete tapi gak bisa marah akhirnya gitu deh...
Aneh ya....??

tepe69ngalam said...

@cebong ipiet: mode santri on, ooooh

@blogendeng: tapi telpon umum skarang ya rawan dicuri juga mas hehehehe

@harry potter: bener2, tinggal tunggu hikmahnya aja

@hellen:wah trima kasih tipsnya